Apa Kata Ahli Gizi Tentang Buah Baik Dan Buruk

Buah Baik Dan Buruk

Sekarang Saya Tahu Jiwa Dan Raga Perihal Nutrisi Buah Baik Dan Buruk – Menurut ahli gizi, mengonsumsi buah-buahan yang baik setiap minggu dapat bermanfaat bagi tubuh. Namun, ahli gizi juga menyarankan 6 buah buruk yang harus dihindari harus tetaplah dikonsumsi. Berikut ulasan ahli gizi Maria Laura Haddad-Garcia.

Sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan dalam jurnal American Society for Microbiology mSystems menunjukkan bahwa makan hingga 30 jenis tanaman berbeda per minggu dapat bermanfaat bagi mikrobioma usus. Usus yang sehat dapat meningkatkan kesehatan jantung, meningkatkan kekebalan tubuh, dan bahkan meningkatkan kesehatan mental. Menambahkan buah adalah cara mudah untuk menambah jumlah tanaman yang kita makan setiap minggu untuk menutrisi dan memelihara bakteri di usus kita. Berikut 10 buah yang bermanfaat dan 6 buah yang buruk bagi kesehatan tubuh. Menurut para ahli dan penelitian, serat, vitamin dan antioksidan itu penting

10 Buah Yang Baik

1. Blueberry

Menurut Lon Ben-Asher, MS, RD, LD/N, Ahli Gizi di Pritikin Longevity Center. Blueberry merupakan sumber nutrisi yang mengandung antosianin, yaitu flavonoid fitokimia yang memberikan warna biru dan ungu. Ini bertindak sebagai antioksidan yang membunuh radikal bebas.

Antioksidan mengurangi peradangan pada tubuh, disini blueberry kaya akan berbagai vitamin dan mineral antara lain vitamin C, vitamin K dan mangan. Buah ini juga merupakan sumber serat larut yang sangat baik, yang dapat mengurangi penyakit kardiovaskular dan membantu melancarkan lonjakan glukosa pada orang dengan gula darah tinggi.

2. Apel

Buah ini memiliki sifat anti-inflamasi dan antioksidan yang mengurangi risiko penyakit kronis seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, dan kanker karena senyawa polifenol yang dikandungnya. Ini juga tinggi serat larut dan tidak larut, yang membantu pencernaan.

Sementara serat ini berbeda (serat larut menyerap air dan membentuk gel yang membantu makanan bergerak cepat melalui saluran pencernaan, serat tidak larut memfasilitasi pembuangan feses dan memudahkan buang air besar. Apel mengandung keduanya, yang membantu Anda tetap kenyang. untuk lebih lama.

3. Jeruk

Dikenal karena kadar vitamin C-nya yang tinggi, jeruk juga menawarkan berbagai nutrisi unik seperti potasium, zat besi, kalsium, vitamin E, dan vitamin B. Vitamin C membantu membangun kolagen, yang memperlambat penuaan kulit. Itu karena bubur jeruk kaya akan polifenol, yang membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan, menurut sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal PLoS One.

4. Plum

Sepele kelihatannya, buah-buahan kering, terutama plum, bisa menjadi sumber nutrisi yang berguna dalam diet Anda. Plum dikenal untuk membantu pencernaan karena kandungan seratnya yang tinggi, yang membantu fungsi usus. Plum juga mengandung vitamin K dalam jumlah besar, yang membantu mengembangkan protein tertentu yang diperlukan untuk pembekuan darah dan pembentukan tulang; Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi plum membantu mencegah atau memperlambat pengeroposan tulang.

5. Raspberry

Menurut National Institutes of Health, raspberry memiliki salah satu serat dalam jumlah tertinggi dari buah apa pun dengan 8 gram per cangkir. Nilai harian Grossomodo 32%. Serat yang cukup penting untuk manajemen berat badan, mengurangi risiko penyakit jantung dan diabetes, menjaga mikrobioma usus tetap sehat, dan menjaga kadar gula darah tetap stabil. Raspberry juga dikenal sebagai sumber magnesium yang kaya, yang membantu mengatur berbagai fungsi tubuh seperti sintesis protein, fungsi otot dan saraf, kontrol gula darah, dan tekanan darah.

6. Blackberry

Seperti raspberry, blackberry kaya serat. Itu setara dengan hampir 8 gram per cangkir. Blackberry dikenal sebagai sumber yang lebih kaya antioksidan, mangan, tembaga, vitamin A, E dan K. Seperti blueberry, blackberry juga mengandung antosianin.

7. Pisang

Pisang kaya serat, yang membantu menjaga makanan di perut Anda lebih lama, mengurangi rasa lapar dan membuat Anda merasa kenyang lebih lama. Buah ini meningkatkan pengendalian berat badan yang lebih baik dan mengurangi risiko obesitas, tinggi potasium, elektrolit yang dibutuhkan tubuh dan merupakan faktor penting dalam mengontrol tekanan darah dan mengurangi risiko stroke karena menjadi katalisator dalam mengurangi penyerapan natrium.

8. Tomat

Buah ini biasanya diasosiasikan dengan sayuran karena biasanya memakannya dalam bentuk olahan. Tomat dianggap buah jika dimakan tanpa diolah. Vitamin A Tomat dikenal sebagai sumber lycopene yang kuat dan antioksidan kuat lainnya yang dapat membantu menghilangkan radikal bebas dan mengurangi risiko penyakit kronis.

9. Semangka

Karena kandungan likopennya yang tinggi, semangka dianggap sebagai salah satu buah yang paling menghidrasi. Itu karena semangka adalah 92% air. Karena kandungan potasiumnya, mengonsumsi semangka juga bisa meredakan nyeri otot setelah berolahraga. Buah ini merupakan salah satu buah terbaik untuk menurunkan tekanan darah.

10. alpukat

Mengandung banyak vitamin yang larut dalam lemak seperti vitamin E dan K, yang membantu menjaga kesehatan kulit, rambut, kuku dan permeabilitas membran sel. Alpukat, yang mengandung vitamin yang larut dalam air seperti vitamin C dan B, membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh dan kesehatan mata. Sumber lemak tak jenuh ganda omega-3 yang sehat dan lemak tak jenuh tunggal. Alpukat digunakan untuk menggantikan lemak jenuh untuk mengurangi penyakit kardiovaskular dan meningkatkan kontrol gula darah.”

Sebuah studi tahun 2022 yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association juga menyatakan bahwa mengonsumsi alpukat sangat membantu dalam menurunkan kolesterol jahat LDL. Ini membantu menjaga arteri tetap bersih dan secara positif meningkatkan kesehatan jantung. 6 Buah Jahat yang Wajib Anda Miliki

Bertentangan dengan hasil penelitian di atas, tidak semua buah dianggap baik dan sehat. Ini penting untuk diketahui jika ingin menurunkan berat badan, pantau gula darah. Bukan rahasia lagi bahwa banyak orang melewatkan jenis tertentu karena takut menyabotase tujuan kesehatannya.

Menurut EatingWell, kita tidak perlu menghindari makan buah, meski beberapa di antaranya memiliki reputasi buruk karena terlalu manis. Semua buah cocok untuk diet sehat dan menawarkan banyak manfaat potensial dan tidak boleh dihindari. Apakah fruktosa buruk?

Kita tahu bahwa tambahan gula pada umumnya bisa sangat berbahaya. Namun, buah secara alami mengandung gula yang disebut fruktosa, sehingga perbedaan antara gula alami dan gula tambahan bisa membingungkan. Buah-buahan mengandung banyak nutrisi yang berguna bagi tubuh. Serat, vitamin, mineral, antioksidan, polifenol, dan fitonutrien memberi mereka kekuatan untuk melawan peradangan dan penyakit, mendukung berat badan, meningkatkan kesehatan mental, dan meningkatkan kesehatan sistem kekebalan tubuh. Publikasi Research and Nutrients pada tahun 2021 menunjukkan bahwa konsumsi fruktosa aman bahkan untuk penderita diabetes. Tentunya penderita diabetes harus berkonsultasi dengan ahli gizi mengenai makanan apa saja yang seimbang sesuai gula darahnya.

6 Buah Buruk Atau Jahat Yang Harus Tetap Dimakan

<img decoding=
Buah Baik Dan Buruk

1. Semangka

Buah ini memberikan banyak nutrisi penting. Seperti yang sudah disebutkan pada 10 daftar di atas, semangka mengandung antioksidan seperti lycopene. Bahan ini bertanggung jawab atas warna pink. Likopen merupakan karotenoid yang tidak dapat diproduksi oleh tubuh dan harus didapatkan dari makanan. Menurut artikel Nutrients, lycopene adalah salah satu nutrisi antiperadangan paling kuat yang melindungi dari penyakit seperti penyakit kardiovaskular dan diabetes.

Semangka juga mengandung potasium dan kalsium. 1 cangkir irisan semangka menghasilkan 1/2 cangkir air.

2. Jeruk

Buah jeruk masih merupakan sumber vitamin C yang sangat baik, menyediakan hampir 100% dari nilai harian. Vitamin C bukan hanya vitamin, tetapi juga antioksidan alami. Ini bertindak sebagai pelindung kekebalan dan melindungi dari patogen berbahaya dengan memperkuat pelindung alami kulit dan melindungi tubuh dari stres oksidatif dan peradangan, yang dapat berbahaya bagi kesehatan.

3. Mangga

Mangga kaya akan vitamin A dan C, potasium, asam folat, dan serat, penuh dengan polifenol, senyawa alami yang ditemukan dalam produk, teh, dan cokelat yang meningkatkan tekanan darah, peradangan, kesehatan jantung, dan resistensi insulin. Karotenoid, termasuk beta-karoten dan lutein, memberi mangga warna kuning-oranye. Mangga menawarkan rasa yang lembut dan manis. Fakta menyenangkan – karena rasanya yang enak, buah ini sering menjadi makanan penutup paling populer di seluruh dunia.

4. Nanas

Food Research International mempresentasikan hasil penelitian yang menemukan bahwa buah tropis ini setara dengan buah-buahan populer lainnya. Ini sama bergizinya dengan rasanya dan cocok dengan diet sehat apa pun (selama Anda tidak memiliki alergi). Seperti mangga, nanas mengandung polifenol yang membantu melindungi dari peradangan. Dikemas dengan vitamin C, 1 cangkir nanas hampir 100% dari DV. Nanas tidak hanya dikemas dengan antioksidan, tetapi juga mengandung asam folat, potasium, dan kalsium. Manfaat lain dari nanas adalah mengandung enzim yang disebut bromelain, yang membantu pencernaan. Bawa nanas ke dalam kehidupan kita sehari-hari dengan membuat smoothie nanas segar dengan kangkung atau yogurt kelapa nanas.

5. Pisang

Frontiers in Oncology mengklaim bahwa buah ini sering ditakuti karena kandungan karbohidratnya. Pisang adalah buah yang murah dan serbaguna yang tersedia sepanjang tahun. Karena itu, makan pisang lebih dari sekadar mendapatkan asupan kalium yang tinggi. Pisang menyediakan senyawa bioaktif seperti karotenoid, fenol, dan fitosterol yang dapat membantu mencegah penyakit. Komponen bioaktif memberi pisang keuntungan melawan berbagai jenis kanker dan mungkin menawarkan potensi untuk pencegahan dan terapi kanker. Pisang mentah adalah sumber pati resisten yang sangat baik, serat prebiotik yang memberi makan bakteri usus sehat untuk pencernaan.

6. Anggur

Anggur bukanlah musuh, meski sering identik dengan kadar gula yang tinggi. Manfaat vitamin K dan potasium. Selain itu, anggur mengandung quercetin dan resveratrol, yang dapat menurunkan kemungkinan terkena aterosklerosis, suatu kondisi yang menyebabkan penumpukan plak di arteri dan menurunkan aliran darah. Anggur mengandung sejumlah kecil lutein dan zeaxanthin, karotenoid yang melindungi penglihatan. Anggur hijau memberikan nutrisi yang baik, anggur merah dan anggur hitam mengandung antioksidan paling banyak karena antosianin membentuk pigmen yang kental.

Takeaway

Kecuali Anda alergi terhadap buah, biasanya Anda tidak perlu menghindari makan buah-buahan tertentu. Satu-satunya buah yang “jahat” adalah buah busuk yang harus dibuang. Buah-buahan ini bisa menjadi bagian besar dari diet yang sehat dan seimbang.

Baca Juga

Geometri Suci Buah Untuk Ruh dan Tubuh

Makan Pemenuhan Nutrisi Dan Energy Atau Sekedar Kuliner Dan Gastronomi?

Superfood – Resep Sarapan Makan Pagi 7 Hari Untuk Super Charger Hari

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More