Mengapa James Webb Pake Pemanas, Jika Teleskop Harus Tetap Dingin, Sangat Dingin?

James Webb Pake Radiator Pemanas Lensa Utama Image Credit NASA

Sekarangsayatahu James Webb Pake Radiator Pemanas – Proses pendinginan James Webb telah dimulai. Untuk melakukannya, radiator instrumen ilmiah harus dimatikan. Tetapi kok, mengapa memasang pemanas ini, jika NASA sangat ingin teleskop tetap dingin?

<img decoding=
James Webb Pake Pemanas in space

Sekarang JWST telah tiba di tujuannya, mengorbit titik Lagrange L2 (titik keseimbangan dalam penyelarasan Matahari dan Bumi), NASA memantau bahwa observatoriumnya memang cukup dingin .

Pada tanggal 2 Februari 2022, Badan Antariksa Eropa (yang juga mengambil bagian dalam misi luar angkasa ini), mengumumkan bahwa salah satu langkah selanjutnya untuk memungkinkan penurunan suhu ini adalah dengan “mematikan radiatornya”.

James Webb Pake Pemanas Untuk Menghindari Pengembunan Pada Instrumen

Mungkin agak aneh jika instrumen observatorium dilengkapi dengan pemanas, jika tujuannya adalah untuk mendinginkannya. Tetapi mereka memang memiliki kegunaa.

Ini penjelasan ESA: “Radiator diperlukan untuk mencegah risiko kondensasi air dan es ”. Sekarang saatnya untuk memulai proses panjang pendinginan, yang akan berlangsung beberapa bulan.

<img decoding=
IllustrasiJames Webb bergerak melalui ruang. // Sumber: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

Menurut perkiraan NASA, James Webb seharusnya mencapai suhu sekitar -223°C . Suhu sedingin ini penting untuk selalu dipantau, seperti yang diharapkan dalam pengaktifan inframerah dekat dan tengah. Dengan ini JWST akan dapat melihat pembentukan bintang dan galaksi pertama, lebih jauh ke masa lalu daripada yang bisa dilakukan Hubble, teleskop ikonik NASA lainnya.

Saat Alam Semesta kita mengembang, ketika kita melihat jauh ke masa lalunya, objek yang kita amati tampak menjauh dari kita lebih cepat. Inilah yang menghasilkan pergeseran merah (astronom sering menggunakan istilah ” pergeseran merah “): cahaya tampak lebih merah bagi kita. Oleh karena itu, James Webb harus dioptimalkan untuk cahaya ini. Itu sebabnya keduanya harus menjadi teleskop ruang angkasa, dan hrus tetap dingin.

Selain itu, bukan kebetulan bahwa cermin James Webb ditutupi dengan lapisan emas halus: unsur kimia ini sangat mumpuni memantulan cahaya inframerah.

Deployment Lensa Credit: NASA’s Goddard Space Flight Center

Terbayangkan bagaimana JWST lebih dingin dari lemari es kita

Teleskop James Webb harus secara bertahap mendingin di luar angkasa, dibantu oleh pelindung panasnya. Mengapa penting untuk menjaga instrumen ilmiah tetap dingin?

Saat melakukan perjalanan ke tujuan akhirnya di luar angkasa, Teleskop James Webb secara bertahap bersiap untuk beroperasi. Salah satu fase penyebarannya yang diawasi ketat adalah pemasangan pelindung panas. Selaput kelima struktur ini diregangkan pada 4 Januari 2022.

Elemen ini harus memungkinkan teleskop untuk tidak dipanaskan secara langsung oleh cahaya matahari (perhatikan bahwa teleskop tidak dapat ditempatkan di bawah bayangan Bumi, karena membutuhkan panel surya untuk terus menyediakan energi) dan dingin untuk suhu sekitar -223°C.

Jadi ini lebih dingin dari nitrogen cair (-196°C). Dan ini jelas jauh lebih rendah daripada suhu lemari es kita . Mengapa sangat penting untuk menjaga instrumen JWST dalam cuaca dingin yang membekukan ini?

Perlindungan yang diberikan oleh peneduh dari sinar matahari ini sangat penting bagi James Webb untuk mengamati alam semesta. Lebih tepatnya, “suhu cermin utama yang merupakan elemen pertama yang menentukan bagaimana objek renggang dapat dideteksi dalam inframerah “, jelas di Twitter Klaus Pontoppidan, astronom di Institut Sains Teleskop Luar Angkasa dan manajer ilmiah dari JWST. Dia menambahkan bahwa “jika panas, sama saja dengan membuang ke luar jendela sensitivitas yang diperoleh oleh cermin besar “.

“Ini seperti menggunakan teleskop saat musim panas yang indah”

Pakar ingat bahwa bahan apa pun memancarkan cahaya, tergantung pada suhunya. Kita dapat mempertahankan kalimat ini yang merangkum maksudnya dengan cukup baik: “ Lebih hangat = lebih terang. Lebih dingin = lebih sedikit cahaya, lebih merah. Objek yang lebih dingin terutama akan bersinar dalam cahaya inframerah. “ Jika cermin JWST besar ini disimpan pada suhu kamar seperti Hubble, itu akan menyilaukan terang dalam cahaya inframerah . […] Rasanya seperti menggunakan teleskop saat musim panas yang indah”, lanjut Klaus Pontoppidan.

Ini tampilan apa yang akan terjadi jika cermin utama James Webb beroperasi pada suhu kamar, bukannya didinginkan seperti yang diharapkan. kita tidak akan melihat galaksi yang jauh ini.

Cermin teleskop karenanya harus cukup dingin untuk mendeteksi cahaya galaksi pertama (salah satu tujuannya). ” Agar tidak langsung diliputi oleh cahaya cermin, suhunya harus lebih dingin dari sekitar 50 Kelvin – atau -223°C,” kata astronom.

Penerapan pelindung matahari yang berhasil akan memungkinkan penurunan suhu cermin secara bertahap selama beberapa minggu. Radiator, yang terlihat seperti semacam palka, juga telah dikerahkan untuk menolak panas yang dipancarkan oleh instrumen ilmiah. Dalam beberapa minggu, para ilmuwan akhirnya akan melihat apakah model mereka telah secara akurat mengantisipasi apa yang akan menjadi suhu akhir dari Observatorium James Webb.


Dukung Blog Sekarangsayatahu.com secara sukarela melalui donasi Satoshi atau Gwei – Dukungan Anda sangat berarti dalam journalisme dan penulisan konten serta penyampaian artikel dari penulis Disabilitas dengan judul terbaru “Mengapa James Webb Pake Radiator Pemanas, Jika Teleskop Harus Tetap Dingin, Sangat Dingin??”. Besar Kecil donasi yang disampaikan berarti sangat besar dalam pengembangan dan kelanjutan Blog Sekarangsayatahu.com. Terima kasih


SEMESTA 101

Show Comments (1)

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More