Anggota G20 Mencari Konsensus Mengatur Transaksi Kripto

Anggota G20 Mencari Konsensus Mengatur Transaksi Kripto

Sekarang Saya Tahu Kripto : Konsensus Kripto G20 – Negara-negara anggota Kelompok G20 telah mengungkap niat mereka untuk membangun rencana kebijakan regulasi cryptocurrency yang akan menentukan bagaimana aset dan Transaksi Kripto digital diatur.

Anggota negara Kelompok 20 (G20) telah mengungkapkan rencana mereka untuk membangun konsensus kebijakan mata uang kripto. Harapkan ini berdampak pada regulasi sektor aset digital global.

Dengan munculnya aset digital, banyak negara mempertimbangkan kebijakan yang memungkinkan aset kripto hidup berdampingan dengan mata uang fiat. Sekretaris urusan ekonomi federal India Ajay Seth mengatakan ini pada 14 Desember.

Laporan tersebut juga melihat peran cryptocurrency di sektor perbankan. Rencana pengaturan ini diumumkan pada pertemuan para menteri keuangan G-20 yang diadakan pada November 2018.

Seth, yang bertanggung jawab atas Survei Ekonomi dan Keuangan Dunia di OECD, mengatakan, “Regulasi aset kripto harus mengalir dari pandangan kebijakan yang diambil. Salah satu prioritas yang telah diajukan adalah membantu negara-negara membangun konsensus untuk pendekatan kebijakan terhadap aset kripto.”

Topik Regulasi Transaksi Kripto Di KTT G20

G20 terdiri dari 19 ekonomi yang dipimpin oleh Uni Eropa, dengan India sebagai Presiden. Dengan India sebagai kepala organisasi, mereka siap untuk mendominasi dalam memutuskan peraturan Kripto global.

<img decoding=
Anggota G20 Mencari Konsensus Mengatur Transaksi Kripto Bali

Yurisdiksi yang berbeda mungkin perlu membuat kerangka peraturan dalam industri Kripto karena kurangnya peraturan secara global. Tujuan ini dimungkinkan berkat kemungkinan konsensus kebijakan, yang mengikuti bangkrutnya market crypto FTX dan tuduhan terhadap pendiri Sam Bankman-Fried.

Dengan tuduhan penipuan dan destabilisasi industri, orang-orang menyerukan agar lebih banyak regulasi diberlakukan.

Lanskap Kripto India

Perlu disebutkan bahwa India sedang bekerja untuk memberlakukan kerangka regulasi cryptocurrency lokal. Sementara negara telah menerima kritik untuk rezim peraturan cryptocurrency, dengan pemain industri mengatakan itu tidak perlu, itu akan diperlukan di beberapa titik.

Baru-baru ini, Reserve Bank of India (RBI) merilis catatan konsep tentang mata uang digital bank sentral, dan mereka telah mendapat reaksi keras dari pemain Kripto yang percaya bahwa pemerintah keluar untuk membunuh bisnis mereka.

Bulan lalu RBI menerbitkan daftar keprihatinannya dengan cryptocurrency, mencatat bahwa Sistem Penyelesaian Pembayaran Antar Bank (IPSS) akan lebih cocok untuk menolak aset digital pribadi seperti Bitcoin (BTC).

Negara Anggota G20

Australia
Canada
Saudi Arabia
United States
India
Russia
South Africa
Turkey
Argentina
Brazil

Mexico
France
Germany
Italy
United Kingdom
China
Indonesia
Japan
South Korea

Kripto

Bitcoin City El Salvador Memenangkan Penghargaan Proyek Internasional

NFT Di Instagram, Sekarang, Kreator Bisa Jual Beli

Bitcoin Sudah Tidak Lagi Menarik Minat? Tidak Juga

Blockchain Ethereum: GameFi Game Over Aktifitas Runtuh 96%

Terra 2 Testnet Live, Peluncuran Mainnet Diikuti Airdrop

Ekosistem NFT : Bored Apes Di Dasar Jurang Terdalam

15 Juta Renmimbi Digital Atau eCNY Gratis Giveaway Bagi Setiap…

50.000 Sukarelawan Komit Tinggal “ibukota Mata Uang Kripto –…

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More