Mengapa Kita Suka Warna Biru?

blue

Sekarangsayatahu Kultur – Flashback ke tahun 1993, Crayola, sebuah brand melakukan survei menanyakan warna pensil favorit anak-anak di negeri paman sam. Hasilnya,warna biru bertengger di posisi pertama. Tujuh tahun kemudian, survei sejenis diulang dan pilihan warnanya tetap di posisi pertama, dengan enam warna biru lainnya di 10 besar. Dominasi warna langit dalam selera peserta survei dapat dijelaskan oleh studi dari BBC sebagai berikut.

Lauren Labrecque adalah profesor di Universitas Rhode Island dan mempelajari efek warna dalam pemasaran. Ketika dia bertanya kepada murid-muridnya tentang warna favorit mereka, dia menambahkan tepat setelahnya: “Saya sudah menyiapkan slide yang menunjukkan bahwa 80% dari anak-anak peserta survei menjawab ‘biru’.” Lauren menjelaskan: “Ketika kita menjadi dewasa, kita semua menyukai warna biru. Tampaknya lintas budaya. (Jepang adalah salah satu dari sedikit negara di dunia di mana kulit putih berada di peringkat 3 teratas)

Pilihan warna favorit cenderung terbentuk sejak kecil. Semakin besar anak-anak, semakin mereka mulai mengembangkan afinitas tertentu dengan warna-warna tertentu, berdasarkan keterpaparan mereka terhadapnya dan dengan apa mereka mengasosiasikannya.

Kebanyakan anak menghubungkan warna-warna cerah seperti oranye, kuning, ungu atau merah muda dengan emosi yang agak positif. Sebuah penelitian terhadap lebih dari 330 anak berusia antara 4 dan 11 tahun juga menunjukkan bahwa mereka menggunakan warna favorit mereka untuk menggambar karakter yang “baik”. Tekanan sosial yang terkait dengan perbedaan warna yang terkait dengan jenis kelamin (merah muda untuk anak perempuan dan biru untuk anak laki-laki) juga memiliki pengaruh yang signifikan pada pilihan warna Biru ini.

Ketika Anak-anak Sudah Besar

Warna favorit sepertinya menyatu di masa dewasa. Sementara kebanyakan orang memilih warna biru, mereka juga tampaknya menolak jenis warna yang sama: semacam coklat tua dengan warna kuning umumnya diidentifikasi sebagai yang paling tidak populer.

Bagaimana preferensi ini terbentuk? Karen Schloss, seorang profesor psikologi di University of Wisconsin-Madison, mengembangkan teori dengan timnya bahwa kita melampirkan makna subjektif pada warna objek yang kita temui karena alasan yang sangat pribadi. Yang penting, asosiasi ini berubah seiring waktu. Ini juga menjelaskan dominasi warna biru sebagai warna favorit, karena sering dikaitkan dengan representasi yang dianggap positif oleh banyak orang, seperti langit cerah atau laut.

Di antara eksperimen Schloss dan timnya, salah satunya adalah mengamati perubahan preferensi sesuai dengan cuaca dan musim. Pendapat para peserta kemudian seolah-olah dipengaruhi langsung oleh alam. Peneliti mengklarifikasi: “Seiring warna lingkungan berubah, begitu pula preferensinya.”

Manusia secara alami tertarik pada harmoni visual, kesenangan dan sensasi yang ditimbulkan oleh warna biru, menurut peneliti University of Sussex lainnya. Individu yang tertarik pada warna yang tidak populer kemudian bisa menjadi “pencari sensasi”. Dia menyarankan, “Pikirkan seniman yang tugas utamanya adalah mencari elemen yang menantang sistem visual atau preferensi estetika mereka.”

Apa Itu Warna?

<img onload=
color by pencil

Warna adalah properti persepsi visual yang berasal dari spektrum cahaya yang berinteraksi dengan sel fotoreseptor mata. Kategori warna dan spesifikasi fisik warna dikaitkan dengan benda atau bahan berdasarkan sifat fisiknya seperti penyerapan cahaya, pantulan, atau spektrum pancaran. Dengan mendefinisikan warna ruang warna dapat diidentifikasi secara numerik dengan koordinat mereka.

Karena persepsi warna berasal dari sensitivitas spektral yang bervariasi dari berbagai jenis sel kerucut di retina ke bagian spektrum yang berbeda, warna dapat ditentukan dan diukur dengan sejauh mana mereka merangsang sel-sel ini. Kuantifikasi fisik atau fisiologis warna ini, bagaimanapun, tidak sepenuhnya menjelaskan persepsi psikofisik dari penampilan warna.

Ilmu warna kadang-kadang disebut chromatics, colorimetry. Ini mencakup persepsi warna oleh mata dan otak manusia, asal mula warna dalam bahan, teori warna dalam seni , dan fisika radiasi elektromagnetik dalam rentang yang terlihat yaitu, yang biasa disebut hanya sebagai cahaya (Baca Warna ( American English ) atau warna ( British English ) adalah properti persepsi visual yang berasal dari spektrum cahaya yang berinteraksi dengan sel fotoreseptor mata. Kategori warna dan spesifikasi fisik warna dikaitkan dengan benda atau bahan berdasarkan sifat fisiknya seperti penyerapan cahaya, pantulan, atau spektrum pancaran. Dengan mendefinisikan warna ruang warna dapat diidentifikasi secara numerik dengan koordinat mereka.

Karena persepsi warna berasal dari sensitivitas spektral yang bervariasi dari berbagai jenis sel kerucut di retina ke bagian spektrum yang berbeda, warna dapat ditentukan dan diukur dengan sejauh mana mereka merangsang sel-sel ini. Kuantifikasi fisik atau fisiologis warna ini, bagaimanapun, tidak sepenuhnya menjelaskan persepsi psikofisik dari penampilan warna.

Ilmu warna kadang-kadang disebut chromatics , colorimetry , atau hanya ilmu warna . Ini mencakup persepsi warna oleh mata dan otak manusia, asal mula warna dalam bahan, teori warna dalam seni , dan fisika radiasi elektromagnetik dalam rentang yang terlihat (yaitu, yang biasa disebut hanya sebagai cahaya (Baca Warna ( American English ) atau warna ( British English ) adalah properti persepsi visual yang berasal dari spektrum cahaya yang berinteraksi dengan sel fotoreseptor mata. Kategori warna dan spesifikasi fisik warna dikaitkan dengan benda atau bahan berdasarkan sifat fisiknya seperti penyerapan cahaya, pantulan, atau spektrum pancaran. Dengan mendefinisikan warna ruang warna dapat diidentifikasi secara numerik dengan koordinat mereka.

Karena persepsi warna berasal dari sensitivitas spektral yang bervariasi dari berbagai jenis sel kerucut di retina ke bagian spektrum yang berbeda, warna dapat ditentukan dan diukur dengan sejauh mana mereka merangsang sel-sel ini. Kuantifikasi fisik atau fisiologis warna ini, bagaimanapun, tidak sepenuhnya menjelaskan persepsi psikofisik dari penampilan warna.

Ilmu warna kadang-kadang disebut chromatics , colorimetry , atau hanya ilmu warna . Ini mencakup persepsi warna oleh mata dan otak manusia, asal mula warna dalam bahan, teori warna dalam seni , dan fisika radiasi elektromagnetik dalam rentang yang terlihat (yaitu, yang biasa disebut hanya sebagai cahaya (Baca Mengurai Pesan Cahaya Agar Paham Semesta Bagi Pemula).

Jelajah Sekarangsayatahu

3d ADA altcoin astronomi ATH Bima Sakti bitcoin Blockchain BTC Bumi Cardano Dire Straits Earthlings el salvador ereader Ethereum fotografi Galaksi Google Trend HP Indodax James Webb Jiwa dan Raga jupiter kripto Kultur lubang hitam Mars Metaverse Michael Jackson Musik NASA Nayib Bukele nft Penemuan Raga sejarah semesta smartphone Solana Teknologi teleskop uang kripto Viral Xiaomi

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More