Meta Microsoft Roblox … Seperti apa metaverse masa depan?

Metaverse Crowd

Metaverse masa depan – Dari masa depan Facebook hingga ambisi Microsoft melalui video game, berikut ulasan tentang seperti apa dunia paralel virtual yang akhir-akhir ini banyak dibicarakan.

Metaverse telah ada jadi bahan perbincangan semua orang selama beberapa bulan terakhir. Sementara Facebook baru saja mengumumkan investasi kolosal untuk membangun dunia virtual, Microsoft telah mendorong maju pionnya di metaverse profesional.

Dunia video game telah memposisikan dirinya untuk sementara waktu pada hal ini dengan menciptakan pengalaman digital global: hiburan, interaksi, pembayaran, konser, dll.

Masa depan Internet mulai terbentuk di depan mata kita. Setelah beberapa bulan menggoda sang pendiri Facebook , Mark Zuckerberg , Kamis lalu meluncurkan nama baru perusahaannya “Meta” , mengacu pada kata “di luar” dalam bahasa Yunani, tetapi juga untuk metaverse, dunia paralel yang kita mendengar sejak beberapa minggu terakhir dan menggambarkannya sebagai Internet masa depan. Microsoft meluncurkan visinya tentang dunia virtual pada konferensi Ignite pada hari Selasa .

Dengan virtual reality (VR), gagasan tentang dunia sintetis yang dapat diakses oleh teknologi baru pada model Samurai virtual yang ditulis oleh Neal Stephenson pada tahun 1992 tampaknya sudah terjadi. Tetapi dunia video game tidak menunggu Mark Zuckerberg bangun untuk mulai mengerjakan topik ini. Dari Fortnite ke Roblox melalui Minecraft, bata pertama dari metaverse sudah diletakkan. Oke, tapi seperti apa praktiknya? Tur singkat skenario dan bukti konsep yang dibayangkan untuk metaverse masa depan.

Metaverse masa depan, Dunia maya Mark Zuckerberg

Avatar, lanskap yang indah, selamat datang di Meta metaverse, sebelumnya dikenal sebagai Facebook. Ini bukan untuk saat ini, tetapi raksasa digital sedang membangun bata demi bata untuk merancang dunia virtual global yang akan menawarkan realitas mix, campuran realitas virtual dan augmented reality. “Akan ada cara baru untuk berinteraksi dengan perangkat yang akan jauh lebih alami daripada mengetik di keyboard atau mengklik tombol. Bahkan cukup dengan memikirkan suatu tindakan agar itu terjadi, ”kata Mark Zuckerberg dengan antusias.

<img decoding=
mark zuckenberg – metaverse masa depan

Ingat gelang prototipe Maret lalu oleh Facebook Reality Labs. Ini memecahkan kode sinyal listrik di pergelangan tangan menggunakan elektromiografi untuk mengklik, mengetuk, atau memanipulasi objek virtual tanpa menggerakkan tangan. Pada saat yang sama, raksasa digital ini sedang mengerjakan desain peralatan realitas virtual all-in-one, yang disebut Cambria. Proyek ini akan menyatukan semua teknologi terbaru, termasuk peningkatan kehadiran sosial, kamera warna nyata, serat optik tipe pancake ultra-tipis.

Di dunia baru ini, avatar akan dapat saling menatap mata. “Kami menggabungkan baterai sensor dengan algoritma untuk merekonstruksi dunia fisik dengan kedalaman dan perspektif,” kata Angela Chang, direktur perangkat realitas virtual di Meta.

“Facebook sudah memiliki miliaran pengguna dan tidak banyak yang hilang sehingga dapat menampung seluruh penduduk dunia”, catat Guillaume Moreau, profesor ilmu komputer di IMT Atlantique, peneliti di Laboratorium Sains dan Teknologi informasi, komunikasi dan pengetahuan, Lab-Stick.

Namun, kita tidak akan menghabiskan hidup kita dengan headset VR yang terpasang di kepala. Di luar pertanyaan tentang kekuatan teknologi yang akan dituntut oleh dunia seperti itu, masih ada tantangan yang harus dihadapi.

Metaverse masa depan versi Microsoft

Untuk percaya bahwa raksasa teknologi telah menyebarkan berita. Selama konferensi Ignite pada hari Selasa, Microsoft meluncurkan garis besar Metaverse masa depan miliknya.

Idenya? Integrasikan produk Mesh-nya, platform realitas campuran yang memungkinkan Anda bertemu dalam pengalaman holografik kolaboratif, ke dalam perangkat lunak obrolan grup Teams.

Pengguna dapat muncul sebagai avatar di ruang virtual. Perhatikan bahwa ekspresi metaverse ini berbeda dari visi perusahaan yang si Pengacung Jempol.

CEO Microsoft Satya Nadella menggunakan kata itu untuk merujuk pada imersi, tetapi ini bukan tentang menghidupkan dunia sintetis. Sebaliknya, ini adalah alat untuk menciptakan keterlibatan yang lebih besar.

“Microsoft tahu cara membuat perangkat keras, HoloLens, dan juga tahu cara membuat game multi-pengguna secara besar-besaran,” kata Guillaume Moreau.

Namun, Microsoft tampaknya tidak memiliki strategi yang integratif seperti yang dilakukan Facebook dan masih memisahkan aspek fun dan profesional”.

Metaverse Tim datang seperti respons terhadap kemiskinan pertukaran online yang diderita sebagian besar penduduk selama pandemi Coronavirus .

“Di Zoom, tidak ada interaksi yang mungkin terjadi selain berbagi dokumen, mengangkat tangan, dan mematikan”, kritik Sylvain Louradour, associate director dan Chief Creative Officer dari observatorium inovasi digital Netexplo.

The virtual reality memiliki kemampuan untuk memberikan pengalaman yang kuat di banyak bidang. “Di bidang pendidikan, telekomunikasi, telekonferensi atau di bidang kesehatan untuk rehabilitasi, misalnya, realitas maya bisa menarik,” kata Anatole Lecuyer. Ini memungkinkan Anda untuk mengalami situasi unik ”. Visi metaverse yang lebih spesifik.

Bata pertama yang diletakkan oleh dunia video game menuju Metaverse masa depan

Jika iklan Facebook agak futuristik, Anda hanya perlu melihat video game untuk mendapatkan gambaran tentang metaverse. Sudah ada di Fortnite atau Roblox yang menciptakan pengalaman sosial yang terhubung.

Kami meninggalkan pengalaman video game untuk mengakses dunia tempat kami berinteraksi dan tempat kami dapat menghadiri konser virtual bintang internasional. Lil Nas X di Roblox, Travis Scott dan segera Aya Nakamura di Fortnite .

Pada pertengahan Oktober, Roblox mempresentasikan kemajuan terbarunya yang akan diterjemahkan ke dalam lebih banyak personalisasi dan realisme mengenai avatar yang digunakan oleh 43 juta pemain aktif hariannya.

“Metaverse masa depan akan terus mengubah cara kita terhubung, berkreasi, dan mengekspresikan diri melalui pengalaman bersama,” tulis Roblox di blognya .

Di sisi lain, Minecraft menawarkan kepada pengguna kemungkinan untuk mengunjungi alam semesta yang persisten, yang dibuat oleh pemain, tempat mereka dapat bertemu.

Ingat, game ini telah membangun perpustakaan virtual yang menyatukan artikel yang ditulis oleh jurnalis yang disensor di negara mereka. “Kebebasan pers di tingkat global dikemas dalam sebuah video game, menunjukkan Sylvain Louradour yang membayangkan sebuah fantasi, dunia yang ditumpangkan, daripada metaverse monolitik.


Leave a comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More