Onyx Boox Poke4 Segera Muncul

onyx boox poke 3

Onyx Boox baru saja mengumumkan dua ereader entry level. Ereader tanpa fungsi pencatatan. Kedua pembaca elektronik ini dirancang hanya dan hanya untuk membaca konten digital, seperti ibarat buku, komik, dan manga.

Poke4 dilengkapi dengan Google Android 11 dan akses penuh ke Google Play Store, sehingga pengguna dapat mengunduh jutaan aplikasi baik yang berbayar dan gratis. Harga dan tanggal rilis masih ditunggu alias belum dikonfirmasi.

Onyx Boox Poke4 menampilkan layar sentuh kapasitif E INK Carta HD 6 inci dengan resolusi 1448×1072 dan 300 PPI. Layarnya rata dengan bezel dan dilindungi oleh lapisan kaca. Ada 64 tingkat lampu depan DC dua warna dingin dan hangat. Desain keseluruhan ereader ini mirip dengan Onyx Boox Nova Air, dengan palet warna two tone.

<img decoding=
onyx boox poke4

Di bawah cangkangnya Poke4 dipersenjatai dengan prosesor Quad Core 2.0GHz, 2GB RAM dan 32GB penyimpanan internal. Tidak ada kartu SD untuk meningkatkan penyimpanan lebih lanjut. Ia memiliki WIFI dual-band 2.4G & 5G dan Bluetooth 5.0 untuk memasangkan headphone nirkabel atau earbud untuk mendengarkan buku audio, musik, atau podcast. Ia juga didukung oleh baterai 1500mAh dan dimensi 153mmX109mmX6.8mm dan berat 150g. Ini menjalankan Google Android 11 dan memiliki Google Play.

Onyx Boox Pok akan menjadi pilihan yang lebih terjangkau dan memiliki harga yang lebih murah. Ini fitur layar sentuh E INK Carta HD 6 inci dengan 212 PPI. Ada 64 tingkat lampu depan DC dua warna dingin dan hangat. Bodi unit ini berwarna biru dengan strip hitam yang mengelilingi bezel. Di bawah kap adalah prosesor Quad Core 2.0GHz, 2GB RAM dan 16GB penyimpanan internal. Ini memiliki WIFI dual-band 2.4G & 5G dan Bluetooth 5.0. Ini didukung oleh baterai 1500mAh dan dimensi 153mm*109mmx7.1mm dan berat 150g. Unit ini juga menjalankan Android 11 dan memiliki Google Play.

Kita nantikan saja kapan bisa memiliki alat baca ini.

Sebelumnya Onyx Boox Poke3 Dan Poke4 Akan Segera Hadir

Mengapa Dulu Memilih Poke3

Banyak fitur untuk dinikmati, lebih sedikit ruang untuk ditempati, paling sedikit uang untuk dibelanjakan.

  • Kombo Warna Bergaya Baru
  • Kombinasi estetis dari hitam kehijauan dan hitam matte.
  • Responsif yang Lebih Baik
  • Perangkat keras yang ditingkatkan membuat sistem lebih cepat.
  • Peningkatan Kecepatan Transfer
  • Berkat penyimpanan canggih dan solusi Bluetooth.
  • Kompatibilitas Luar Biasa
  • Poke3 dengan Android 10 dapat mendukung lebih banyak aplikasi.
  • Antarmuka terkini
  • Antarmuka USB Type-C disesuaikan dengan Poke3 sekarang.
  • Kapasitas yang cukup
  • 2GB RAM + 32GB ROM dapat berisi daftar bacaan kita yang tak ada habisnya.

Tampilan Tajam Memberikan Tampilan Buku Cetak

Poke3 menggunakan layar E Ink HD Carta generasi ke-4 dengan resolusi 1488 x 1072 pada 300dpi, menawarkan pengalaman membaca hampir di kertas dengan semua jenis fitur.

Tingkatkan Kesenangan Membaca dalam Sistem Terbuka

Android 10 memungkinkan kita untuk menginstal berbagai aplikasi membaca pihak ketiga di Poke3, seperti Kindle, Kobo, Tagus, Nook, dan banyak lagi. Selami kumpulan konten yang berbeda dan jangan pernah dibatasi.

Telinga Menikmati Cerita dan Audio

Cukup sambungkan Poke3 dengan speaker atau earphone berkemampuan Bluetooth. Kemudian mulailah memutar buku audio di aplikasi bagian ketiga, mendengarkan Text-To-Speech , atau sekadar mendengarkan musik.

Lakukan Lebih Banyak dengan Tablet Eink Serbaguna

Poke3 tidak hanya eReader tetapi juga tablet E Ink kecil. Dengan firmware terbaru, kita dapat melakukan lebih dari sekadar membaca. Belajarlah lagi.

Sejarah

Ide yang mirip dengan ereader dijelaskan dalam manifesto tahun 1930 yang ditulis oleh Bob Brown berjudul The Readies , yang menjelaskan “mesin baca sederhana yang dapat saya bawa atau pindahkan, pasang ke steker lampu listrik tua dan membaca novel seratus ribu kata dalam 10 menit”. Mesin hipotetisnya menggunakan pita teks mini bergaya mikrofilm yang dapat digulir melewati kaca pembesar, dan akan memungkinkan pembaca untuk menyesuaikan ukuran jenisnya. Dia membayangkan bahwa pada akhirnya kata-kata dapat “direkam langsung pada eter”.

Pendirian EInk Corporation pada tahun 1997 mengarah pada pengembangan kertas elektronik , sebuah teknologi yang memungkinkan tampilan layar memantulkan cahaya seperti kertas biasa tanpa memerlukan lampu latar. The Rocket ebook adalah yang pertama komersial ereader dan beberapa lainnya diperkenalkan sekitar tahun 1998, tapi tidak keuntungan penerimaan luas.

Kertas elektronik pertama kali dimasukkan ke dalam Sony Librie yang dirilis pada tahun 2004 dan Sony Reader pada tahun 2006, diikuti oleh Amazon Kindle , perangkat yang, setelah dirilis pada tahun 2007, terjual habis dalam waktu lima setengah jam. Kindle mencakup akses keKindle Store untuk penjualan dan pengiriman e-book.

<img width=
Happy Young Ladies with e-reader

Pada 2009 , model pemasaran baru untuk ebook sedang dikembangkan dan generasi baru perangkat keras membaca diproduksi. E-book (sebagai saingan dari ereader) belum mencapai distribusi global. Di Amerika Serikat, per September 2009, model Amazon Kindle dan Sony PRS-500 adalah e-membaca perangkat dominan.

Pada Maret 2010, beberapa report, Barnes & Noble Nook telah menjual lebih banyak unit daripada Kindle di AS. The Ectaco jetBook Warna adalah yang pertama warna ereader di pasar, tapi warna kalem ini fapat banyak kritikan. Mulai tahun 2021, beberapa pembaca E-ink berwarna telah diperkenalkan ke pasar.

Penelitian yang dirilis pada Maret 2011 menunjukkan bahwa ebook dan ereader lebih populer di kalangan generasi lebih mature dibanding generasi. Survei yang dilakukan oleh Silver Poll menemukan bahwa sekitar 6% orang berusia di atas 55 tahun memiliki e-reader, dibandingkan dengan hanya 5% orang berusia 18 hingga 24 tahun.

Menurut sebuah studi IDC dari Maret 2011, penjualan untuk semua ereader di seluruh dunia naik menjadi 12,8 juta pada 2010; 48% di antaranya adalah Amazon Kindles , diikuti oleh Barnes & Noble Nooks , Pandigital , dan Sony Readers (sekitar 800.000 unit untuk 2010).

Pada 27 Januari 2010 Apple Inc. meluncurkan komputer tablet multi-fungsi yang disebut iPad dan mengumumkan kesepakatan dengan lima dari enam penerbit terbesar yang memungkinkan Apple mendistribusikan ebook. IPad menyertakan aplikasi bawaan untuk membaca ebook yang disebut iBooks dan memiliki iBookstore untuk penjualan dan pengiriman konten.

IPad, tablet komersial pertama yang menguntungkan, diikuti pada tahun 2011 oleh rilis Android pertama tablet berbasis serta versi tablet LCD dari Nook dan Kindle. Tidak seperti ereader khusus sebelumnya, komputer tablet multi-fungsi, menggunakan layar sentuh LCD, dan lebih agnostik terhadap aplikasi vendor e-book, memungkinkan pemasangan beberapa aplikasi membaca e-book.

Banyak tablet Android menerima media eksternal dan memungkinkan pengunggahan file langsung ke sistem file tablet tanpa menggunakan toko online atau layanan cloud. Banyak pembaca berbasis tablet dan smartphone yang mampu menampilkan file PDF dan DJVU, yang hanya dapat ditangani oleh beberapa pembaca e-book khusus. Ini membuka kemungkinan untuk membaca publikasi yang awalnya diterbitkan di atas kertas dan kemudian dipindai ke dalam format digital. Meskipun file-file ini mungkin tidak dianggap sebagai e-book dalam arti sempit, mereka mempertahankan tampilan asli dari edisi cetak.

Pada tahun 2012, terjadi penurunan penjualan sebesar 26% di seluruh dunia dari 23,2 juta pada tahun 2011. Alasan yang diberikan untuk “penurunan yang sangat tajam” ini adalah munculnya lebih banyak tablet serba guna yang menyediakan aplikasi membaca e-book bersama dengan banyak kemampuan lain dalam faktor bentuk yang serupa.

Pada tahun 2013, ABI Research mengklaim bahwa penurunan pasar ereader disebabkan oleh penuaan basis pelanggan. Pada tahun 2014, industri ini melaporkan penjualan ereader di seluruh dunia sekitar 12 juta, dengan hanya Amazon.com dan Kobo Inc. yang mendistribusikan ereader secara global dan berbagai distribusi regional oleh Barnes & Noble (AS/Inggris), Tolino ( Jerman), Icarus (Belanda), PocketBook International(Eropa Timur dan Rusia) dan Onyx Boox (Cina dan Vietnam).

Pada akhir tahun 2015, eMarketer memperkirakan terdapat 83,4 juta pengguna e-reader di AS, dengan jumlah tersebut diprediksi akan tumbuh sebesar 3,5% pada tahun 2016. Pada akhir tahun 2014, PricewaterhouseCoopers memperkirakan bahwa pada tahun 2018 e- buku akan membuat lebih dari 50% dari total pendapatan penerbitan konsumen di AS dan Inggris, sementara pada waktu itu, e-book lebih dari 30% dari bagian pendapatan.

Hingga akhir 2013, penggunaan ereader tidak diperbolehkan di pesawat saat lepas landas dan mendarat. Pada bulan November 2013, FAA mengizinkan penggunaan ereader di pesawat setiap saat jika diatur ke Mode Pesawat, yang mematikan semua radio. Otoritas Eropa menerapkan panduan ini pada bulan berikutnya.

Aplikasi pembaca elektronik

Banyak pengecer buku besar dan pengembang pihak ketiga menawarkan aplikasi e-reader untuk desktop, tablet, dan perangkat seluler, untuk memungkinkan pembacaan e-book dan dokumen lain yang terpisah dari perangkat e-book khusus. Aplikasi e-reader tersedia untuk komputer Mac, Linux, dan PC serta untuk perangkat Android, iOS, dan Windows Phone.

Pembaca elektronik populer

  1. Amazon (Global): Kindle , Kindle Paperwhite , Kindle Voyage , Kindle Oasis , Kindle Oasis 2
  2. Barnes & Noble (AS/Inggris): Nook , Nook GlowLight , Nook GlowLight Plus
  3. Bookeen (Prancis): Cybook Opus, Cybook Orizon, Cybook Odyssey, Cybook Odyssey HD FrontLight
  4. Kobo (Global): Kobo Touch , Kobo Glo , Kobo Mini , Kobo Aura , Kobo Aura HD
  5. Onyx Boox (Eropa, Cina, dan Vietnam): Onyx Boox Max2, Onyx Boox Note
  6. PocketBook (Eropa dan Rusia): PocketBook Touch, PocketBook Mini, PocketBook Touch Lux, PocketBook Color Lux, PocketBook Aqua
  7. Tolino (Jerman): Tolino Shine , Tolino Shine 2 HD , Tolino Vision , Tolino Vision 2

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More