Tidur Dengan Atau Tanpa Bantal: Solusi Terbaik Untuk Tidur Nyenyak Dan Menghindari Rasa Sakit

Tidur Dengan Atau Tanpa Bantal

Raga – Ini pertanyaannya; Tidur dengan atau tanpa bantal? Jika kita ingin mendapatkan tidur yang optimal dan menghindari nyeri tubuh yang disebabkan oleh posisi tidur kita, kita perlu melihat apa yang dikatakan para ahli tentang hal ini untuk mengetahui mana solusi terbaik. Karena, dalam jangka panjang, masalah dapat mempengaruhi kita lebih dari yang kita pikirkan. Yang paling umum adalah tidur dengan bantal, tetapi bagaimana jika kita berencana untuk melepasnya? Ada yang mengatakan itu memiliki manfaat, tetapi para ahli tidur mengatakan sebaliknya.

Tidur tanpa bantal

The Sleep Foundation menunjukkan bahwa sebelum mempertimbangkan untuk menghilangkan bantal dari rutinitas malam, penting untuk diingat bahwa tidak semua orang mendapat manfaat dari tidur tanpa bantal. Posisi tidur tertentu memang lebih cocok untuk tidur tanpa bantal dan disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum melakukannya.

Menurut para ahli, bantal seharusnya menjaga tulang belakang kita dalam posisi netral karena mereka menyelaraskan leher kita dengan seluruh tubuh kita, mempromosikan posisi tidur yang lebih baik. Namun, ini hanya dapat berlaku untuk tidur samping atau janin. Saat tidur menyamping, bahu mencegah kepala berbaring secara alami dan tulang belakang bisa miring saat ini. Menggunakan bantal, kita menyelaraskannya dengan bagian belakang lainnya.

Ini mungkin berbeda untuk orang yang tidur tengkurap. Menurut sebuah penelitian oleh Rochester Medical Center, yang menunjukkan bahwa dengan tidur tengkurap, posisi yang dianggap tidak wajar, kita memberi banyak tekanan pada punggung dan leher, yang memungkinkan tulang belakang mempertahankan lekukan alaminya. Melepaskan bantal membantu menjaga kepala tetap datar, yang dapat mengurangi beberapa dampak pada leher dan meningkatkan keselarasan.

Namun, para ahli menunjukkan bahwa ini tidak berlaku untuk posisi tidur lainnya. Jadi, jika kita tidur telentang atau miring, tidur tanpa bantal belum tentu merupakan pilihan yang baik. Yang terbaik adalah menggunakan bantal untuk menjaga tulang belakang dalam posisi yang baik.

Perlu kita ketahui bahwa di sini ukuran bantal pun bisa berperan penting. Jika bantal terlalu lebar dan tidak sesuai dengan bentuk kepala, tulang belakang bisa miring secara tidak diinginkan. Demikian pula, jika bantal terlalu tipis dan membuat kepala sedikit “menggantung”, kita perlu mencari bantal yang lebih baik. Hal ini menarik karena setiap orang cenderung memiliki selera masing-masing dalam memilih bantal.

Secara umum, Sleep Foundation menunjukkan bahwa tidur tanpa bantal dapat memiliki efek negatif pada postur dan menyebabkan sakit leher dan punggung, yang pada gilirannya dapat menyebabkan sakit kepala tegang dan masalah lain yang berkaitan dengan kurang tidur.

Mitos tentang tidur tanpa bantal

Mitos yang umum adalah bahwa tidur tanpa bantal lebih baik untuk rambut, tetapi hal ini belum terbukti dan tidak masuk akal mengingat permukaan tempat tidur tidak berbeda dengan bantal. Apa yang mungkin kita pertimbangkan adalah jenis bahan yang kita pakai untuk tidur. Sarung bantal katun (dan seprai) dapat menyerap lebih banyak minyak alami, sedangkan sutra membantu mencegahnya.

Apa bantal terbaik?

Menurut Sleep Foundation, bagi orang yang tidur miring, sebaiknya pilih bantal yang kuat dan relatif tebal yang dapat mengisi ruang antara leher dan bahu. Untuk sandaran punggung, bantal sedang atau tinggi bisa menopang leher, sedangkan untuk penidur perut bantal empuk dengan desain gepeng bisa menjadi pilihan yang baik.

Leave a comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More