Transaksi Bebas Biaya Gas Akan Merevolusi Web3

Transaksi Bebas Biaya Gas

Sekarangsayatahu Blockchain – Dalam Gelombang DeFi berikutnya kita berharap akan melihat pengguna lebih banyak menggunakan rantai L2, berinteraksi secara bebas atau dengan biaya hampir nol dengan aplikasi DeFi yang lebih baru. Transaksi Bebas Biaya Gas? Ini yang banyak ditunggu-tunggu.

Memanglah benar skalabilitas merupakan salah satu hambatan utama dalam aplikasi keuangan terdesentralisasi (DeFi) jugas sejak dulu telah menciptakan hambatan besar. Mengapa? biaya gas terlalu tinggi, yang terus menjadi penghalang utama bagi pendatang baru ke ruang Web3. Ketika Web3 menjadi ramai pengadopsiannya, biaya gas harapannya akan menjadi minimal. Bagi pengguna, pengalaman akan menjadi benar-benar tanpa gas seperti pada aplikasi Web 2.0.

Kurangnya skalabilitas dan kemacetan jaringan, biaya gas meroket, semakin membuat ogah pengguna melakukan berbagai transaksi di blockchain. Menurut laporan YCharts, harga gas rata-rata di Ethereum berada pada level sekitar 146 Gwei pada saat ini ditulis. Tingginya biaya gas telah menjadi mimpi buruk finansial bagi pengguna umum di ruang Web3. Hal ini menyebabkan pencarian solusi untuk meningkatkan ekosistem keuangan terdesentralisasi dan membuatnya lebih bermanfaat dan dapat diakses.

<img decoding=
Harga Rata Rata Gas sumber kredit Cointelegraph

Solusi Masalah Skalabilitas

Pertanyaannya, langkah apa yang bisa kita ambil untuk meminimalisir biaya gas? Meskipun ada sejumlah strategi untuk menurunkan dan mengurangi biaya gas, kebanyakan dari mereka dapat diringkas menjadi blockchain lapisan 1 yang berbeda atau membuat Ethereum lebih baik. Area lain yang telah digembar-gemborkan sebagai cara untuk mengatasi masalah ini adalah solusi penskalaan lapisan-2.

Layer-2 mengacu pada jaringan atau teknologi yang beroperasi di atas protokol blockchain agar meningkatkan skalabilitas dan efisiensinya. Lapisan-2 ini menggunakan matematika dan kriptografi untuk memvalidasi transaksi dengan aman tanpa mengirimkan banyak informasi ke blockchain. Ini seperti mengumpulkan seribu transaksi dengan biaya satu transaksi, tanpa mengorbankan (terlalu banyak) keamanan.

Ada berbagai protokol layer-2 yang memungkinkan pengguna Ethereum untuk memotong biaya mereka ke minimum. Beberapa contoh termasuk zero-knowledge Rollups, Optimistic Rollups and Plasma, antara lainnya. Masing-masing hadir dengan pengorbanan yang berbeda. Beberapa lebih cepat dari yang lain, beberapa lebih aman daripada yang lain.

Transaksi Bebas Biaya Gas, Biaya Akan Menjadi Masa Lalu

Setelah masalah skalabilitas terselesaikan, biaya gas menjadi tidak peroaln lagi. Kita dapat melihat bahwa biaya gas pada L2 jauh lebih murah pada gambar di bawah ini.

<img decoding=
Harga Gas di L2 Cryptofee Info

Pertanyaan selanjutnya adalah, mengapa membuat pengguna membayar Gas di setiap langkah? Di sinilah meta-transaksi tanpa gas ikut bermain. meta-transactions atau Transaksi meta selangkah lebih maju dengan memungkinkan pengguna yang berbeda untuk bertransaksi di blockchain publik dengan nol biaya transaksi. Pengembang aplikasi terdesentralisasi (DApp) mensponsori gas yang dapat diabaikan atas nama pengguna. Ini membangun UX yang lebih mulus karena pengguna tidak perlu memahami cara kerja berbagai platform blockchain dan dinamika biaya gas.

Transaksi meta menggunakan kriptografi di mana pengguna harus menandatangani transaksi dan mengotentikasinya. Perbedaan utama di sini adalah bahwa relayer pihak ketiga menghilangkan kerumitan dengan mengelola transaksi, membayar gas dan, akhirnya, menyelesaikan transaksi dengan mengirimkannya ke alamat penerima.

Merevolusi ruang Web3: Transaksi Bebas Biaya Gas

Ada beberapa strategi selain solusi yang disebutkan di atas yang dapat digunakan untuk mengurangi atau paling tidak menurunkan biaya gas:

Menjadwalkan waktu transaksi: Harga gas Ethereum diketahui berfluktuasi dalam sehari karena berbagai peristiwa on-chain terjadi dan saat berbagai belahan dunia sedang aktif bekerja. Akibatnya, ada waktu-waktu tertentu di siang hari ketika harga gas cenderung jauh lebih rendah. Salah satu cara untuk menurunkan biaya gas adalah dengan mencatat waktu-waktu ini dan menargetkannya serta menggunakannya melakukan transaksi. Penelitian dari Paxful telah menunjukkan waktu tersibuk dan termahal adalah antara pukul 20:00 hingga 01:00 (WIB), dengan sebagian besar Eropa dan Amerika Serikat terjaga dan bekerja selama jangka waktu tersebut. Relatif, 16 sore (WIB) ternyata jauh tidak sibuk dan pada akhirnya lebih murah.

Menggunakan jaringan pembayaran off-chain yang stabil: Saluran pembayaran off-chain XPal bekerja untuk mengembangkan solusi pembayaran yang memungkinkan persetujuan transaksi instan dalam hitungan detik dengan biaya terendah melalui sistem sharing gas. Hal ini dilakukan dengan membebankan biaya nominal sebanding dengan jumlah pembayaran.

Infrastruktur relay: Masa depan Web3 adalah multichain dan tanpa gas. Berbagai solusi rantai, dua lapis, dan penskalaan akan digabungkan dengan mulus untuk memastikan skalabilitas dan kecepatan. Di dunia yang ideal, pengguna sehari-hari akan mudah tanpa momok blockchain. Mereka tidak perlu memilah-milah semua rantai dan lapisan yang berbeda untuk menggunakan DApp. Prosesnya hanya terjadi di latar belakang.

<img decoding=
Arsitektur Defi Dapp

Jaringan relai multirantai adalah solusi terbaik untuk mengaktifkan visi ini. Seperti yang dijelaskan pada diagram di atas, pengguna meneruskan permintaan mereka ke node relayer (pelaksana) yang kemudian mengelola transaksi atas nama pengguna. DApp kemudian dapat mengembalikan node relayer ini dengan biaya gas untuk transaksi sehingga pengguna tidak perlu membayar biaya gas atau mengelola parameter transaksi lain untuk membuatnya berhasil.

Dengan infrastruktur seperti ini, pengguna dapat menghubungkan dompet mereka ke DApp mana pun, langsung mengakses dana mereka di rantai mana pun atau L2/rollup dan kemudian menikmati pengalaman tanpa gas di mana pun.

Kesimpulan: Masa depan Web3

Web3 hanya akan berhasil dalam adopsi yang lebih cepat atau bahkan menggantikan Web 2.0 sepenuhnya jika pengguna dapat berinteraksi secara bebas tanpa beban membayar biaya gas yang tinggi.

Segala sesuatu yang telah kita lihat di DeFi sejauh ini benar-benar baru saja menggores permukaan. Kita telah melihat sekilas tentang apa yang akan terjadi di masa depan bagi kita. UX akan memainkan peran penting, memungkinkan kita untuk menskalakan dan merekrut pengguna baru.

Kita memprediksi masa depan di mana transaksi menjadi gratis, instan, dan aman. Ambil contoh, ketika kita menonton film di Netflix, cukup membayar biaya berlangganan tanpa harus berurusan dengan biaya operasi atau biaya hosting. Dengan menyederhanakan pengalaman pengguna Web3, hambatan untuk masuk menjadi lebih rendah, yang pada akhirnya menjadi lebih terbuka untuk basis pengguna yang lebih luas.

Apa Itu Web3

Pada tahun 2005, majalah Wired menerbitkan artikel berjudul Are You Ready for Web 2.0? , orang bertanya-tanya tentang Web seperti yang kita kenal sekarang. “Tidak ada yang mengerti benar apa arti Web 2.0, tetapi idenya adalah bahwa Internet baru yang lebih kolaboratif ini menciptakan buzz yang mengingatkan kita pada akhir 90-an,”. Faktanya, pada saat jurnalis menulis baris-baris ini, pengulangan kedua Web sudah mulai menggantikan yang pertama, karena diperkirakan transisi dilakukan antara 2004 dan 2005, ketika Facebook muncul, misalnya. Butuh beberapa tahun kemudian agar khalayak benar-benar mengerti.Navigasi Ekspres Web3show

Jelas bahwa Web berkembang terus lagi dan lagi, berkat munculnya teknologi baru dan karena banyak skandal yang mempengaruhi platform Web utama. Data sering disalahgunakan oleh mereka yang kita percayakan, yang cenderung menyalakan kembali api filosofis dari Web yang harus dibangun oleh dan untuk pengguna, untuk mencari desentralisasi. Karakteristik yang seharusnya kita temukan di Web3 atau Web 3.0, yang sepertinya sudah mulai berubah.

Apa itu Web?

Pertama-tama kita harus kembali ke asal-usul Web. Internet adalah jaringan komputer global yang dapat diakses oleh masyarakat umum, terdiri dari jutaan jaringan publik, swasta, akademik, komersial, pemerintah, dll. Informasi beredar melalui Internet berkat seperangkat protokol transfer data standar, yang memungkinkan pembuatan berbagai aplikasi seperti surat elektronik, pesan instan, dan bahkan World Wide Web yang terkenal. Ini adalah karya seorang ilmuwan komputer Inggris bernama Tim Berners-Lee, yang mendaftarkan nama tersebut pada tahun 1990. Pada tahun 1993, browser web pertama kali muncul.

Web 1.0, Web statis

Web 1.0 dengan demikian meluas selama periode 1990 hingga 2004-2005. Ini adalah web statis , sebagian besar bersifat pemberi informasi semata, tanpa interaksi pengguna. Penggunaan utama yang dibuat adalah untuk mengadaptasi konten nyata menjadi virtual, dan menawarkan pengguna Internet kemungkinan untuk berkonsultasi dengannya. Mungkin contoh yang paling pas adalah artikel surat kabar yang digandakan dengan Web.

Beberapa menggambarkannya sebagai sistem “push”, yang memungkinkan distribusi informasi hanya searah, dari pencipta ke pembaca. Yang satu mengusulkan, yang lain berkonsultasi. Web 2.0 mulai terbentuk sekitar tahun 2000-an: Pengguna internet ingin membuat konten.

Web 2.0, seperti yang kita ketahui sekarang

Kita terkadang berbicara tentang Web partisipatif , sebagai perkembangan dari Web statis yang disebutkan sebelumnya. Saat ini, diperkirakan perubahan ini dimulai sekitar tahun 2004, ketika jejaring sosial pertama kali muncul. Web 2.0 sebagian besar ditentukan oleh pembuatan konten orang-ke-orang, seperti blog. Komunitas terbentuk, di forum, di platform rekomendasi, di jejaring sosial. Idenya tidak lagi hanya untuk menggunakan Web untuk menjawab pertanyaan, tetapi untuk menghidupkan ide dan orang. Tapi di sini juga, pengguna disusul oleh ogre ini, yang paling jahat saat ini disebut Gafam. Kita ngobrol di Twitter, kita ngeLike Facebook, kita berkomentar di TripAdvisor, dll.

Perusahaan-perusahaan ini kita tahu, bermain-main monopoli, menyedot data dari pengguna Internet, menghasilkan banyak uang, diancam dengan regulasi … Web, yang seharusnya memberikan kebebasan kepada orang-orang, akhirnya terpusat pada beberapa nama besar yang mengendalikan digital sesuai yang mereka mau. Dan selama ini, beberapa mimpi dari Web yang akan menempatkan pengguna kembali di pusat pertukaran, yang akan memberi jalan filosofi Web3.

“Sistemnya sekarang gagal,” Tim Berners-Lee memperingatkan, dalam sebuah wawancara dengan Guardian pada tahun 2017. Pada tahun yang sama, dia menerbitkan sebuah surat terbuka di mana dia mengungkap tiga masalah yang dia katakan menghalangi Web untuk menyadari potensi sebenarnya. sebagai alat untuk melayani seluruh umat manusia: informasi palsu, iklan politik, dan penyalahgunaan data pribadi.

Apa itu Web3?

Menggambar kontur Web3 ini adalah tindakan penyeimbang. Secara keseluruhan, ini adalah tentang menciptakan alternatif terdesentralisasi untuk World Wide Web, dengan beberapa tujuan filosofis: untuk melemahkan penyensoran, untuk memberi pengguna Internet kendali kembali atas data mereka, untuk melawan kekuatan platform besar, untuk merombak kartu properti penguasa di Internet. Teknologi yang ada sudah membentuk apa yang akan membuat iterasi ketiga Web ini: blockchain, kecerdasan buatan, komputasi cloud dan edge , realitas virtual, Internet of Things (IoT), aplikasi terdesentralisasi …

Selengkapnya di sini…


Dukung Blog Sekarangsayatahu.com secara sukarela melalui donasi Satoshi atau Gwei – Dukungan Anda sangat berarti dalam journalisme dan penulisan konten serta penyampaian artikel dari penulis Disabilitas dengan judul terbaru “Transaksi Bebas Biaya Gas Akan Merevolusi Web3?”. Besar Kecil donasi yang disampaikan berarti sangat besar dalam pengembangan dan kelanjutan Blog Sekarangsayatahu.com. Terima kasih


Leave a comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More