Tubuh adalah Kendaraan — Tak Lebih dan Tidak Kurang

Tubuh Adalah Kendaraan

Tubuh Adalah Kendaraan – Sangat mudah untuk terhanyut denga apa yang masyarakat yakin tentang tubuh dan kecantikan serta standar dan harapan juga identitas meresap ke dalam jiwa kita. Sangat mudah untuk melirik sampul gambar glamur, cantik,indah pada saat browsing laman sosial ngantre kasir mart beli bahan makanan, Gambar “Perut datar! Kaki ramping senjang! Bokong kencang!” berita utama, dan secara otomatis mulai mengganggu tubuh kita dan merasa sadar tidak enak tentang diri sendiri.

Pengingat untuk Kita: Diri bukan tubuh. Tubuh Adalah Kendaraan

<img decoding=
Tubuh adalah Kendaraan

Tapi kita bukan tubuh kita. Ketika melihat ke cermin, kita melihat bentuk fisik yang membawa kita melalui kehidupan ini, tetapi bentuk fisik itu bukanlah kita.

Jiwa kitalah sebenarnya inti dari diri. Tubuh kita hanya sekedar kendaraan yang memungkinkan jiwa melakukan pekerjaannya di dunia ini—tidak lebih dan tidak kurang.

Perlu prnrgasan bahwa tidak lebih dari itu karena kita yang sebenarnya—jiwa yang secara misterius tetapi jelas terkait dengan tubuh kita. Tubuh hanya membiarkan jiwa kita mengalami kegembiraan, cinta, kebaikan, kesedihan, patah hati, kekaguman, kerendahan hati, dan semua hal menakjubkan lainnya yang ditawarkan kehidupan duniawi ini.

Dan tidak kurang dari itu karena, yah, pekerjaan yang dilakukannya agak penting. Sangat penting, sebenarnya. Lita tidak akan dapat melakukan hal-hal kehidupan duniawi tanpa tubuh memang. Kita tidak akan bisa mengekspresikan diri tanpa tubuh. Kita tidak akan berada di sini sama sekali tanpa tubuh kita agar benar-benar membutuhkannya untuk menjadi manusia.

Dan untuk lebih baik atau lebih buruk, kita hanya mendapatkan satu. Kita tidak dapat menukar kendaraan ini dengan kendaraan lain; tubuh kita berjalan mondar-mandir dengan adalah satu-satunya yang pernah kita miliki. Kita tidak bisa memilih, dan mengeluh tentang perihal ini dan kenyataannya membuang-buang energi. Seperti yang kita katakan kepada anak-anak kita, “Kita mendapatkan apa yang kita dapatkan, dan kita tidak perlu marah.” Yang bisa kita pilih tentang tubuh kita adalah apa yang kita lakukan dengan mereka.

Sekarang, kita tahu bahwa penampilan tubuh kita tidak penting, tetapi kita semua tahu bahwa itu tidak 100% benar. Jika ya, kita tidak akan repot-repot memotong rambut atau mencabut alis atau melakukan perawatan dasar apa pun. Tidak ada salahnya menginginkan kendaraan kita terlihat rapi, atau bahkan menarik. Jika kita ingin membenturkan beberapa penyok, perbaikilah. Jika kita ingin mengecatnya, gantung sesuatu yang mengkilap dari kaca spion, tambahkan beberapa stiker bemper, kelihatan manis, contohnya.

Tetapi seperti kendaraan apa pun, bagaimana tubuh kita berjalan jauh lebih penting daripada seperti apa kelihatannya. Jika kita tidak merawatnya dengan setidaknya setengah jalan bahan bakar yang layak dan perawatan rutin, bisa-bisa tidak akan berjalan dengan baik.

kita lebih suka duduk dan makan es krim atau meringkuk di sofa daripada membuat diri kita memilih makan selada dan buah hijau yang memiliki vibrasi. Tapi tubuh umumnya tidak melakukannya dengan baik duduk-duduk makan es krim sepanjang hari dan tidak bergerak. Hidup itu kejam.

Mengingat tubuh kita adalah kendaraan dengan pekerjaan yang sangat penting membuat kita sedikit lebih mudah memprioritaskan untuk merawatnya. Semakin baik fungsi tubuh kita, semakin mudah mereka melakukan pekerjaannya. Itu fakta. Tetapi tubuh kita tidak harus “sempurna” dalam hal apa pun untuk berfungsi dengan baik. Perut dengan kantong buncit atau paha keju, lutut kurus — ​​tidak ada hal-hal itu yang memengaruhi semangat kita kecuali kita membiarkannya.

Identitas kita tidak terbungkus dalam kendaraan. Jaga tubuh, tapi jangan terobsesi. Berusahalah untuk membuatnya tetap sehat, tetapi jangan terkecoh dengan gagasan bahwa itu harus sempurna.

Dan yang terpenting, jangan mencaci-maki membenci tubuh yang menggerakkan kita menjalani hidup ini, tidak peduli seperti apa rupa atau rasanya atau bagaimana ia berjalan saat ini. Menendang ban tidak melakukan apa-apa selain menyakiti kaki kita, dan membenci tubuh kita tidak akan mengubah apa pun tentang. Perlakukan dengan baik, beri makan dengan baik, dan buat dia bekerja keras. Hiasi sesuka kita. Tetapkan tujuan untuk itu jika itu berhasil. Berikan kasih dan rasa hormat yang pantas untuknya karena membawa kita melewati dunia.

Oneness

Tetapi jangan pernah bingung membedakan kendaraan dengan orang yang mengemudikannya. kita bukanlah tubuh , dan tubuh kita bukanlah diri. Jangan dengarkan siapa pun atau apa pun yang membuat kita percaya sebaliknya.

Leave a comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More