Vampir Sosial? Apa Itu Dan bagaimana cara menghilangkannya?

Vampir Sosial

Sekarangsayatahu.com: Jiwa – Dalam kehidupan sehari-hari, saat kita berinteraksi dengan sesama pasti pernah bertemu dengan “vampir sosial” di beberapa titik dalam hidup kita … Sederhana saja, begitu mereka membuka mulut, orang ini membuat kita lelah. Kita tidak tahu bagaimana orang aneh ini melakukannya, tetapi kita tidak akan pernah bisa menghentikannya berbicara. Dan berbicara tentang masalahnya. Nah, hati-hati, dia pasti “vampir sosial”. Menyingkirlah, ini penjelasannya mangapa.

Vampir Sosial: Mereka Meyedot Semua Energimu

“Vampir Sosial”, atau “vampir psikis”, tidak ada hubungannya dengan Drakula yang Anda lihat setiap kali saat pesta Halloween. Orang-orang ini sangat nyata, dan memiliki bakat yang mengerikan untuk menghisap semua energi orang-orang yang menjalin hubungan dengan mereka (teman, kekasih, atau apa pun) . Artinya dalam percakapan normal di masyarakat sering pula berkelompok membuat grup yang sering dianggap Pendulum. Vampir ini akan mengalihkan semua perhatian pada orang mereka dengan memonopoli diskusi . Mereka tidak meninggalkan ruang untuk berdialog.

Dan apa yang mereka bicarakan? Hanya masalah mereka. “Vampir Sosial” berpose sebagai korban imajiner, dan membutuhkan dukungan orang lain untuk eksis.

“Rekan kerja yang akan mencuri perhatian kita, atasan hierarkis yang membuat kita bekerja demi keuntungannya, pasangan romantis yang tidak pernah baik, kita harus selalu menjaganya… Orang-orang yang mengeluh sepanjang waktu.”, digambarkan psikiater Stéphane Clerget dalam sebuah wawancara dengan Europe 1

Konsep ini diteorikan oleh Stéphane Clerget, seorang psikiater Prancis, dalam bukunya ” Vampir Psikis ” , yang diterbitkan pada tahun 2018. Bukunya mengajarkan kepada kita bahwa kita semua mengenal vampir ini, tanpa harus menyadarinya. Tetapi juga bahwa kita telah mengambil peran ini setidaknya sekali dalam hidup kita

Vampir Sosial Memakan Belas Kasih Kita

Paling sering, vampir sosial karena itu terus-menerus berpura-pura sebagai korban. Mereka menderita masalah kesehatan yang mengerikan, dalam cinta, persahabatan, keluarga, profesional , keuangan … Singkatnya, seluruh keberadaan mereka adalah cobaan abadi. Dan tentu saja, dalam gelombang kemanusiaan dan kasih sayang, orang yang berlawanan akan ingin membantu orang yang sangat menderita ini .

Secara naluriah, vampir psikis memakan apa pun yang dapat dibawa oleh pasir hisap mereka dengan penuh semangat dan emosional . Kemudian tentang empati kita , perhatian kita, kebajikan kita dan kemurahan hati kita, tetapi juga tenaga kerja kita.

Untuk Stéphane Clerget, kita semua pernah menjadi vampir psikis, saat kita lahir . Memang, bayi adalah “vampir sosial” pertama, menurutnya. Saat mereka tumbuh dewasa, mereka menjadi mandiri dan belajar untuk dapat memberi sebanyak yang mereka terima.

“Justru karena kita akan sedikit mengasihani mereka maka kita akan membiarkan diri kita menjadi vampir”, jelas Stéphane Clerget.

Konsekuensi Pada Kesejahteraan Kita

Juga, menjalin hubungan dengan vampir sosial dapat memiliki konsekuensi negatif pada kesejahteraan kita . Seorang wanita muda berusia 28 tahun memberi tahu Marie Claire tentang hubungan beracunnya dengan mantannya, yang dia gambarkan sebagai “vampir sosial”. Pengalamannya menjelaskan bahwa belum tentu vampir sosial yang datang ke arah kita. Dia menjelaskan bahwa kita menjadi korban vampir karena kita menghampirinya . Singkatnya, ini mencerminkan bentuk agresi pasif . “Saya berusaha keras untuk membuat kehidupan sehari-harinya lebih mudah baginya tanpa dia khawatir tentang bagaimana perasaan saya,” jelasnya.

Dengan menyerap perhatian penuh kita, vampir sosial secara implisit meminta kita untuk meyakinkan dan membantu mereka setiap saat. Dan itu bisa menyebabkan kita mengorbankan kita sendiri . Tanpa disadari secara langsung. Karena beginilah cara kerja hubungan yang beracun, hubungan tersebut secara bertahap mengendap dalam kehidupan kita sehari-hari . Sedemikian rupa sehingga kita tidak melihat mereka sampai terlambat.

Bagaimana cara menghilangkannya? Bagaimana cara keluar darinya?

Untuk menghindari tersedot ke dalam vampir psikis, taruhan terbaik kita adalah menilai keseimbangan dalam hubungan . Apakah orang ini membantu kita sebanyak kita membantu mereka?. Terkadang vampir ini menyanjung kita untuk membuat kita tetap di bawah sikunya.

“Melalui sentuhan, vampir dapat berusaha untuk berlabuh dengan kita, menciptakan rasa perlindungan dan kedekatan dengan kita. Ini adalah salah satu teknik yang digunakan oleh vampir untuk mengikat mangsanya. Kita tidak membutuhkan itu ketika kita tahu nilai diri kita sendiri,” jelas Stéphane Clerget.

Dimungkinkan juga untuk mengungkapkan kepada “vampir sosial” perasaan kita, kelelahan kita, sambil menyadari bahwa dia belum tentu mau menerima. Dalam kasus yang paling ekstrim, akhir dari hubungan harus dipertimbangkan. Dan ambil kesempatan untuk fokus pada kesehatan mental kita dengan meluangkan waktu untuk diri sendiri.

Leave a comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More