Voyager 1 Glitch? NASA Masih Mencek Yang Aneh Dari Si Tua Ini

voyager 1

Misi Voyager 1 NASA Spacecraft diluncurkan pada tahun 1977, melewati apa yang oleh para ilmuwan disebut ruang antarbintang pada tahun 2012 dan terus berjalan — dimana spacecraft voyager 1 ini sekarang 23,3 miliar kilometer dari Bumi . Wahan ini ternyata masih beroperasi dengan baik, para ilmuwan dalam misi baru-baru ini memperhatikan bahwa Voyager 1 tampak bingung tentang lokasinya di luar angkasa namun tidak memberi sinyal kebumi situasinya saat ini, seolah-olah semua berjalan lancar.

Pesawat ruang angkasa ini berusia hampir 45 tahun, jauh melampaui apa yang diharapkan para perencana misi. Saat ini ia berada di ruang antarbintang – lingkungan radiasi tinggi yang belum pernah diterbangi oleh pesawat ruang angkasa apa pun dari bumi sebelumnya.

Sepertinya ada kesalahan berkaitan dengan sistem artikulasi dan kontrol sikap Voyager 1, atau AACS, yang menjaga pesawat ruang angkasa dan antenanya dalam orientasi yang tepat. Dan AACS tampaknya bekerja dengan baik, karena pesawat ruang angkasa menerima perintah, bertindak atas perintah itu, dan mengirim data sains kembali ke Bumi dengan kekuatan sinyal yang sama seperti biasanya. Namun demikian, AACS mengirimkan data telemetri sampah penangan pesawat ruang angkasa.

Pernyataan NASA tidak merinci kapan masalah itu dimulai atau berapa lama telah berlangsung.

Agensi mengatakan bahwa personel Voyager masih dan akan terus menyelidiki masalah ini dan berusaha untuk memperbaiki atau beradaptasi dengannya. Ini merupakan proses yang lambat, karena sinyal dari Bumi saat ini membutuhkan waktu 20 jam 33 menit untuk mencapai Voyager 1; menerima respons pesawat ruang angkasa membawa penundaan yang sama.

Dimana Voyager 1 Sekarang?

<img decoding=
NASAvoyager 1 Spacecraft

Voyager 1 adalah sebuah wahana antariksa nirawak yang diluncurkan pada 5 September 1977 oleh NASA (NASA Voyager Mission). Ia merupakan bagian dari program Voyager yang bertujuan untuk mempelajari Tata Surya bagian luar, yang diluncurkan 16 hari setelah kembarannya, Voyager 2. Setelah beroperasi selama 44 tahun, 8 bulan dan 8 hari per 14 Mei 2022, wahana ini masih berkomunikasi dengan Deep Space Network untuk menerima perintah rutin dan untuk mengirimkan data ke Bumi. Dengan jarak sekitar 23,3 miliar km dari Bumi pada per sekarang, wahana ini menjadi objek buatan manusia terjauh dari Bumi.

So, Dimana Voyager 1 Sekarang? Sasaran wahana ini termasuk penerbangan melintasi Jupiter, Saturnus, dan satelit terbesar Saturnus, Titan. Meskipun perjalanan wahana ini dapat diubah agar dapat melewati Pluto dengan membatalkan penerbangan melintasi Titan, penjelajahan satelit tersebut menjadi prioritas karena memiliki atmosfer substansial. Voyager 1 mempelajari cuaca, medan magnet, dan cincin dari dua planet sekaligus merupakan wahana pertama yang menunjukkan citra-citra terperinci satelit alami kedua planet tersebut.

Setelah menyelesaikan misi utamanya dengan terbang melintasi Saturnus pada 12 November 1980, Voyager 1 menjadi yang ketiga dari lima objek buatan yang mencapai kecepatan lepas yang dibutuhkan untuk dapat meninggalkan Tata Surya. Pada 25 Agustus 2012, Voyager 1 menjadi wahana antariksa pertama yang melewati heliosfer dan memasuki medium antarbintang. NASA temukan bukti adanya alien.

Voyager 1: Terjauh Buatan Manusia Di Alam Semesta

Sekarang Voyager I merupakan objek buatan manusia dengan posisi terjauh dari bumidi alam semesta, dengan jarak lebih 155,7 Unit Astronomi atau sekitar 155 jam cahaya.

Wahana ini sekarang berada di bagian luar tata surya yang disebut heliosheath, di mana angin matahari terkompresi dan menjadi bergolak oleh interaksi dengan medium antarbintang.

Dengan penggerak generator termal radioisotop, Voyager I memiliki daya yang cukup untuk mengoperasikan instrumen sampai kira-kira tahun 2025, sebelum akhirnya mati.

Voyager I memiliki sejarah yang unik. Wahana ini diluncurkan pada 5 September 1977, dan berhasil memberikan gambar resolusi tinggi pertama atas bulan Jupiter dan Saturnus, termasuk Kalisto, Io, Titan, Ganimede, dan banyak lainnya.

Pada Januari 1979, Voyager I melewati Jupiter dan hanya berjarak 349.000 kilometer dari pusatnya.

Voyager I berhasil mengamati adanya aktivitas gunung berapi di bulan Jupiter, Io, yang belum pernah teramati sebelumnya oleh teleskop atau dua wahana lain yang mengunjungi Jupiter sebelumnya, Pioneer 10 dan Pioneer 11.

Io mengorbit sangat dekat dengan Jupiter dan memiliki kondisi geologi sangat aktif karena kedekatannya dengan medan magnet Jupiter yang amat kuat.

Pada November 1980, Voyager I mengunjungi Saturnus, dengan posisi terdekat dicapai pada tanggal 12 November dengan jarak 124.000 kilometer dari puncak awan Saturnus.

Voyager I juga berhasil membuat pengamatan pada cincin dan bulan Saturnus, terutama Titan, yang memiliki atmosfer sendiri.

Para ilmuwan kemudian mengirim Voyager I mendekati Titan untuk mengamatinya lebih jauh, membuat Titan menjadi objek tata surya terakhir yang didekati, sebelum wahana ini melanjutkan perjalanan ke luar tata surya.

Penerbangan Antar Bintang: Dimana Nasa Voyager 1 Spacecraft Sekarang?

Penerbangan Antar Bintang termasuk terlihatnya radiasi kosmik di luar sana sangat intens, dan menunjukkan bagaimana partikel dari matahari berinteraksi dengan yang dipancarkan oleh bintang lain, ilmuwan proyek misi Ed Stone, dari California Institute of Technology di Pasadena pada bulan September . 2017,

Perjalanan NASA Voyager 1 Spacecraft

Kemampuan pesawat ruang angkasa terus mengejutkan para insinyur. Pada bulan Desember 2017, misalnya, NASA mengumumkan bahwa Voyager 1 berhasil menggunakan pendorong cadangannya untuk mengarahkan dirinya untuk “berbicara” dengan Bumi . Pendorong manuver koreksi lintasan (TCM) ini tidak digunakan sejak November 1980, selama terbang lintas Voyager 1 di Saturnus. Sejak itu, pesawat ruang angkasa terutama menggunakan pendorong kontrol sikap standarnya untuk mengayunkan pesawat ruang angkasa dalam orientasi yang tepat untuk berkomunikasi dengan Bumi.

Namun, ketika kinerja pendorong kendali sikap mulai memburuk, NASA memutuskan untuk menguji pendorong TCM — sebuah gagasan yang dapat memperpanjang umur operasional Voyager 1. Tes itu akhirnya berhasil.

“Dengan pendorong yang masih berfungsi setelah 37 tahun tidak digunakan, kami akan dapat memperpanjang umur pesawat ruang angkasa Voyager 1 hingga dua hingga tiga tahun,” manajer proyek Voyager Suzanne Dodd, dari Jet Propulsion, Laboratory (JPL) NASA di California Selatan, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Desember 2017 .

Anggota tim misi telah mengambil langkah-langkah lain untuk memperpanjang hidup Voyager 1. Misalnya, mereka mematikan kamera pesawat ruang angkasa tak lama setelah foto Pale Blue Dot diambil untuk membantu menghemat catu daya Voyager 1 yang terbatas. (Lagi pula, kamera tidak akan menangkap banyak dalam kegelapan ruang angkasa yang dalam.) Selama bertahun-tahun, tim misi telah mematikan lima instrumen ilmiah lainnya juga, meninggalkan Voyager 1 dengan empat yang masih berfungsi — Subsistem Sinar Kosmik, instrumen Partikel Bermuatan Energi Rendah, Magnetometer, dan Subsistem Gelombang Plasma. (Langkah serupa telah diambil dengan Voyager 2, yang saat ini memiliki lima instrumen operasional .)

Pesawat ruang angkasa Voyager masing-masing merayakan 45 tahun ini. Pada September 2017, “Star Trek” William Shatner membacakan pesan ke pesawat luar angkasa yang awalnya dibuat di Twitter oleh Oliver Jenkins: “Kami menawarkan persahabatan melintasi bintang-bintang. Anda tidak sendirian.” Insinyur JPL Annabel Kennedy kemudian mengirimkan pesan tersebut ke Voyager 1; itu diproyeksikan untuk mencapai pesawat ruang angkasa dalam waktu sekitar 19 jam.

Tidak seorang pun dari kita yang tahu, ketika kita meluncurkan 45 tahun yang lalu, bahwa apa pun akan tetap berfungsi, dan melanjutkan perjalanan perintis ini.

Jelajah Semesta

Jupiter ditabrak oleh benda tak dikenal pada 14 September

Tata Surya: Mari Mengenalnya Dengan 15 Pertanyaan

James Webb Tiba di L2, Superb!

Astronomi April 2022

Sekarang

PERALATAN MENJELAJAH ANGKASARAYA

MUNGKIN ANDA SUKA

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More